Please Take Note!

Segala coretan dalam blog ini hanyalah pandangan peribadi saya dan jika adapun dari sumber yang lain adalah datangnya ia bersama-sama dengan detail sumbernya. Wallahu a'lam.

Friday, 10 July 2015

Tebal Muka Nak Hadap Tuhan

Bismillah.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W.

Saban hari, diri melakukan dosa. Saban hari, diri melakukan maksiat. Adakalanya diri sedar melakukankan dosa lalu cepat-cepat istighfar minta ampun dari Allah Yang Satu. Adakalanya pula, diri sedar melakukan dosa namun ditangguhkan 'istighfar' itu, dengan hati berbisik:
"Takpalah, sikit ja ni.."
"Takpalah, bukan dosa besar pun.."
Adakah dosa dilakukan dalam keadaan diri tidak sedar? Siapa yang tidak sedar melakukan dosa? Maka dia adalah orang yang jauh daripada Allah, jarang ingat Allah, dia adalah antara orang yang kurang ilmu, tidak tahu mana yang boleh mendatangkan murka Allah Taala. Memang malu bila orang kata kita kurang ilmu. Kadang-kadang rasa nak marah orang kata macam tu. Tapi apa gunanya marah pada orang lain, eloklah kiranya muhasabah akan diri sendiri, dan mengaku akan kelemahan diri, malah berbaliklah pada Tuhan Yang Menciptakan.

Menyedari hakikat banyak melakukan maksiat kepada Allah, jarang pula berbuat kebaikan dan berusaha mendekatkan diri kepada Allah, terasa MALU setiap kali mengangkat tangan dan menadah meminta Allah supaya ampunkan dosa. Rasa MALU nak minta syurga Allah. Rasa MALU nak minta Allah bagi peluang rasa air Telaga Kautsar milik Rasulullah. Rasa MALU nak minta syafaat Allah dan Rasulullah. Rasa MALU nak minta Allah melindungi dari azab api neraka dan siksa kubur.

Jangan putus asa akan rahmat Allah.
Tebal ja muka rasa bila mengangkat tangan yang Allah bagi untuk beribadat kepada Nya, dibuat sesuka hati tanpa ingat bahawa tangan itu jugalah milik Allah Taala. Kaki yang melangkah itu jugalah pemberian dari Allah. Jantung yang berdegup itulah peluang yang Allah bagi untuk beribadat padaNya.
ALLAH.. ALLAH.. ALLAH..
Namun begitu, DOA adalah SENJATA ORANG MUKMIN. Biar malu mengangkat tangan meminta daripada Allah yang Maha Pemurah, mintalah. Pada siapa lagi untuk kita meminta kalau bukan pada yang Maha Memiliki, pada yang Maha Kaya, pada yang Maha Memberi Pengampunan.

Yakinlah, sedikit sebanyak doa itulah yang akan mendekatkan diri hamba dengan Penciptanya. Doa itulah yang menjadi  penghubung setiap hamba-hamba kepada TUANnya, baik yang sentiasa melakukan ketaatan dan kebaikan mahupun yang sering melakukan maksiat.

Jangan berhenti berdoa, YAKINlah doa itu ALLAH PASTI MAKBULKAN tak kira setebal mana maksiat kita, setinggi mana dosa kita. Jangan berhenti minta ampun kepada Allah, kerana kita tak tahu bila kita akan berbuat dosa. Kita tak tahu bila roh akan dipanggil menghadap Malaikat Munkar dan Nakir, menjawab pelbagai soalan yang jawapannya tak ada 'spot' dari mana-mana, yang tidak mungkin bocor keluar dari mulut cikgu-cikgu dari seluruh dunia.

Wallahu a'lam.
Astaghfirullah al-'Azim. Allahumma amin.
 

No comments:

Followers